Review film komedi Indonesia “Cek Toko Sebelah”

Genre : Comedy, Family
Tahun rilis : 2016
Produser : Fiaz Servia
Pemain : Ernest Prakarsa, Dion Wiyoko, Gisella Anastasia, dkk

Sudah nonton film ini? Film yang rilis pada akhir tahun 2016 ini adalah film garapan Ernest. Seperti biasanya Ernest mengusung film yang ada unsur kecina-cinaannya dan tetap mengusung Genre comedy seperti film terdahulunya. Tapi mungkin film ini agak lebih membahas tentang family gitu ya?

Diawal cerita diceritakan Koh Afuk yang memiliki sebuah toko kelontong, nah dia itu saingan sama toko sebelahnya.Lucunya dia selalu ngomong “Udah kalian cek toko sebelah?”

Nah terus diawal film ini udah ada yang bikin kocak, ceritanya si Yohan (Dion Wiyoko) anaknya Koh Afuk itu sama istrinya lagi mau pergi naik motor terus dijalan hampir aja tabrakan sama taxi. Nah pas keluar ternyata yang jadi supirnya itu si Kesang (anakanya pak Jokowi) lah trus si Yohan marah-marah sama Kesang dan dia ngomong “emang elu anaknya presiden apa?” sumpah ngakak pada adegan ini. Selain itu karyawan-karyawannya Koh Afuk itu kocak-kocak banget deh karakternya, pasti bakalan ngakak liat kelakuan mereka semua. Download film sub Indo terbaru di nontonxxi.online.

Nah terus si Koh Afuk ini tokonya ditawar sama pak Robert tapi Koh Afuk selalu menolak gitu, karena dia mau mewariskan tokonya sama anaknya. Nah ceritanya pas itu malem natal, dan yang bisa makan malam di rumah itu Cuma Yohan sama istrinya Ayu. Si Erwin (Ernest Prakarsa) adiknya si Yohan gak bisa dateng karena sibuk kerja. Nah kelihatan dah kalo Koh Afuk itu sayangnya ama si Erwin, dia bahkan khawatirin Erwin yang nggak dateng. Dan si Koh Afuk itu keliatan banget agak gak suka sama si Ayu karena dia itu pribumi. Terus akhirnya Koh Afuk tiba-tiba jatuh pingsan dan dilarikan ke rumah sakit karena penyakit darah tingginya yang kumat.

Erwin dateng terus tiba-tiba papanya ngomong kalau tokonya itu mau diwariskan ke Erwin soalnya kesehatan papanya udah menurun. Tapi disisi lain Erwin nggak mau karena dia punya karir yang lebih mapan, trus akhirnya si Yohan bilang ke papanya kalau dia mau terusin toko karena kerjaanya jadi fotografer juga gak terlalu mengganggu. Tapi disitu papanya nolak, alasannya karena urusin hidup sendiri aja Yohan belum bisa. Yohan akhirnya marah, sumpah disini aku bisa banget ngerasain kemarahan Yohan karena papanya yang pilih kasih.

Singkat cerita akhirnya Erwin ngambil cuti 1 bulan dan dia jadi juragan di toko kelontong itu, dan si Yohan yang selalu diacuhkan papanya itu cuman bisa bersabar. Dia sama istrinya selalu pergi ke makam mamanya dan curhat, kasihan banget sama si Yohan dan si Ayu. Singkat cerita Erwin itu udah gak mau jaga toko dan dia marah ke papanya, papanya akhirnya jual tokonya dan papanya jatuh sakit lagi dan disitu Yohan bener-bener marah sama Erwin. Mereka bertengkar hebat dan bisa baikan cuman gara-gara disuruh satpam rumah sakit minta maaf. Mereka akhirnya membuat rencana untuk ngebatalin kontrak jual beli tanah itu terus pas di kamar papanya Yohan ngomong ke Erwin kalau sebenernya dia itu enggak ngiri tapi dia pingin ngelanjutin toko soalnya itu kenangan dari mamanya, Yohan bahkan bilang kalau dia nggak apa-apa karna ia seneng kalau lihat papanya bahagia walaupun lebih memilih Erwin.

Dan ini bagian paling sedih guys dalem film ini, pas Yohan pergi ke makam sama Ayu curhat seperti biasanya tiba-tiba Koh Afuk, Erwin, dan Natalie datang ,terus Koh Afuk bilang kalau dia denger semua yang di rumah sakit dan dia minta maaf ke Yohan sama Ayu. Sumpah adegan satu ini bikin aku nangis, rasanya lihat si Yohan sama papanya rangkulan sambil nangis itu bikin terharu. Mereka akhirnya baikan dan toko itu diubah jadi toko roti milik ayu dan studio foto milik Yohan, Happy Ending buat semuanya!

Overall puas puas puas banget nonton film Ernest yang satu ini,menurutku film ini lebih greget banget dari Ngenest-nya dia. Ernest hebat banget bisa menghidupkan semua karakter yang ada disana, contohnya si Koh Afuk. Dia diceritakan juragan toko kelontong, biasanya kan kalau denger kokoh-kokoh itu kan yang ngomongnya cedal banget terus china nya kuentel banget haiya haiya gitu kan? Nah ini enggak, dia seperti orang china pada umumnya gak alay gitu deh. Trus salut banget sama aktingnya si Dion Wiyoko, penjiwaan banget sampai-sampai rasanya ikut terbawa perasaannya si Yohan. Dan bahkan ernest keren banget karena setiap tokoh pendukungnya punya karakter masing-masing dan mereka menonjol walau hanya figuran. Overall ini film bagus banget dan harus kalian tonton sama keluarga okay?